KEMBALI KE AKAR

Kembali : pergi ke tempat asal – Kamus Dewan Edisi Keempat, muka surat 729.

Akar: asal usul, keturunan – Kamus Dewan Edisi Keempat, muka surat 23.

YB : Yang Berpencen.

Seketika teringat asal usul, rindu menggamit. Ada saja acara di Kota Bharu atau tempat  yg lain di Kelantan, memang tidak dapat dielakkan.
Kita semua ada rasa rindu terhadap akar kecuali akar yang telah tercabut atau sengaja dicabut.

MINDAKELANTAN.jpgApabila BicaraMinda Kelantan akan mengadakan forum /bual bicara, hati ni agak terusik. Ingin mendengar penpadat bijak pandai rakyat kelantan dan akan diadakan di Kota Bharu. Melihat nama-nama maskulin, segan juga untuk hadir bersama. Tetapi apabila mendapat telefon daripada Dr Mustafa dan juga adik yg sememangnya berada di Kota Bharu, ah…kenapa tidak!
Tempat forum yang asalnya sebuah kafe telah pindah ke hotel Habib dan akhirnya di Dewan Melati, Hotel Renaissance. Boleh tahan juga group ini. Sepertinya sangat menarik. Pembicara utama ialah Dato Prof .Dr. Agus dari UKM.

Setelah mendapat lampu hijau daripada belahan jiwa, bermulalah pemburuan tiket pesawat yang kalau boleh, paling murah. Ha…..akhirnya dapat tiket Air Asia yg murah… Biasalah untuk YB yang hanya menerima pencen, seboleh-bolehnya berhemat dengan perbelanjaan yang paling minimum.

Biasanya ke Kota Bharu dengan pesawat MAS atau firefly tetapi tiket murah MAS sudah habis yang ada hanya firefly. Dalam keadaan yang berjerebu, pernah firelfy delay 5 jam untuk ke KB. Yeah…naik Airasia lah. Lagi pun perjalanan ke KLIA2 , walaupun jauh tetapi dekat…he…

Pesawat pukul 11.25 tengah hari tetapi pukul 7.30 pagi sudah berangkat dari rumah. Iyalah…kan tumpang belahan jiwa yg mahu ke site project. Lebih cepat lebih baik. Sampai KL Sentral, dengan santainya turun ke bawah untuk menaiki bas yang ke KLIA2.  Lumayankan, menghemat, RM11.00 sahaja.  Beg yg diheret hanya satu dan kecil. Ee..eh..boleh tidur pula dalam perjalanan. Dah warga emas ni…memang cepat mengantuk. Tapi bukan semua warga emas ya. Ada anak muda di seberang kursi tidur tidak bangun-bangun sehingga semua penumpang sudah turun, dan kami (perempuan muda yg duduk di sebelah saya) yang turun paling akhir  terpaksa mengejutkannya supaya tidak balik ke KL lagi.

Tidak pernah menggunakan ruang keberangkatan dalam negeri, eh…bagus juga ya. Seperti memuji belahan jiwa yang sempat 9 bulan bertugas membangun projek KLIA2. Ada kedai-kedai, Upin dan Ipin pun ada. Rancangan kesukaan setelah pencen dan penumpang yang tidak terlalu berjejal dan ramai.
Ada beberapa wajah yang sepertinya saya kenal untuk terbang ke Kota Bharu. Iya….ada Dr Hatta PAN yang sedang bercakap dengan seorang wanita yang rasanya saya kenal. Tapi di mana ya. Perasaan je…

Saya hanya senyum-senyum saja dengannya. Setibanya di Lapangan Terbang Sultan Ismail, wanita tadi menegur dan katanya seperti pernah jumpa. Perasaan yang sama:

Rohana
Ratna
Kami berkenalan sebentar sebelum keluar dari ruang ketibaan.

Sampai di Kelantan agenda apa lagi? Makannnnn…
Hah. Apa lagi kalau sampai Kota Bharu. Makanlah agenda utama. Terasa mahu makan nasi kukus dan  ayam percik. Sewaktu mahu membayar makanan, ternampak seorang lelaki tua berpakaian lusuh memesan makanan. Ah..nak belanja makan pakcik tua tu. Sewaktu ingin membayar harga makanan termasuk makanan yg pak cik tua pesan.

Cik, tolong masukkan sekali harga makanan pak tua tu.
Tak apayah Puan, pak cik tu setiap hari ke sini dan kami berikan makanan percuma apa sahaja yg ingin dimakannya.

Allahuakhbar, patutlah restoran ni selalu ramai dengan pengunjung. Berkah.

Kembali lagi ke akar. Ingin melihat akar-akar yang lain mengeluarkan pendapat.
Pertemuan Anak Kelantan dalam Program Bicara Minda Kelantan di Hotel Renaissance.

Ceritera sepenuhnya tentang bual bicara akan ada di kesempatan yang ada datang. Tunggu…..

Acara pada pukul 8.00 malam.
Tetapi biasalah, jam karet kata negara jiran kita.
Pukul 8:30 malam, tetamu mulai memenuhi tempat dalam dewan kecil yang hanya boleh memuat 50 sahaja. Penuh nampaknya. Ada juga tetamu yang tidak ada dalam senarai peserta yang menyatakan hadir. Terdapat juga beberapa anak-anak muda yang berumur dalam lingkungan 20-an.

Setelah acara tersebut yang tamatnya pada pukul 12.00 malam. Sekali lagi malam. Aduh…YB yang biasanya tidur pukul  10.00 malam, rasanya cepat-cepat ingin pulang. Tetapi bukan kerana mengantuk kerana acaranya panazzzz, hanya tidak biasa pulang malam-malam.

Selesai acara, bergambarlah. Acara wajib ni dan bertemu peserta yang kebanyakan tidak kenal pun, tetapi mereka mengenal aboh dan paling ramai ayahnya mengenal dan katanya baik dengan aboh.

Ada seorang peserta yang datang bertemu, berteka-teki. Aduh…dah tua-tua ni. Terus terang jelah. Memori ni dah penuh. Nak ingat  lembaran 50 tahun dulu, lama jugalah.

Ingat saya tak?

Hmmm…tapi macam pernah lihat, pernah datang ke rumah? (pada hal mulut manis je….memang lupa)

Datang mencelah peserta lain mengatakan sangat menyangjungi arwah aboh. Terhenti sebentar.

Dulu, dduduk sini, sambil menunjukkan tangannya dan matanya ke  arah Najah, adikku.

Tak ingat lagi. Ni nak balik cepat…malah jadi lambat.

Maaf, nama siapa ya?

Qqqq, menyebut namanya

Melihat ke arah Najah. Betul-betul tak ingat. Kelihatan beliau kecewa kerana kami tidak mengenalnya.

Najah menerima panggilan telefon dan kami bergegas mahu pulang.

Nantilah dulu.

Minta maaflah yang menuggu di bawah sudah lama.

Kami bergegas turun ke lobi.

Siapa tu tadi? Akhirnya kami tahu siapa orangnya. Kalaulah terus mengenalkan diri dengan jelas, kan mudah.

Pagi2 sebelum pulang ke KL…apa ya!
Sarapan nasi kerabu /rice to wenesday…dengan kambing bakar yang enak. Kalau makan2 yang enak, tentu sekali ingat belahan jiwa dan anak2. Tapau. Kuah asing.

photo 4 (8).JPG

Meluncur lagi ke Kubang Pasu. Agenda wajib kalau ke Kelantan. Nasi tumpang, suro, dan kuih-kuih yang lain.  Ah Kubang Pasu yang banyak nolstagia sewaktu zaman kanak-kanak. Zaman sebelum sekolah rendah. Zaman yang tidak tahu susah, zaman dunia yang riang ria.

photo 2 (13).JPGSingah sebentar untuk melihat rumah waktu kecil di tepi jalan berhampiran Masjid Al-Muhammadi. Rumah semi D berdinding kayu, bermain2 di bawah rumah dengan abang Im dan kawan2. Sudah tidak ada penghuni dan kelihatan sangat uzur. Mungkin untuk projek yang akan datang untuk rumah kedai atau hotel melati.
Tergambar sayup rakaman sewaktu kecil bermain2-main di halaman, tumah Cik Besar, kilang batik dan sekarang menjadi menjadi kedai menjual batu nisan.

photo 2 (14).JPGNolstagia memang indah walaupun sewaktu itu sangat sedih. Gambaran kelabu.
photo 4 (9).JPG

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s