MENELUSURI SEJARAH MENDEPANI ARAH

Slide1

Menelusuri: Mengikuti jejak perjalanan (Kamus Dewan Edisi Keempat, ms:1638)

Mendepani: berada di depan sesuatu (Kamus Dewan Edisi Keempat, ms:338)

Tajuk kertas kerja sangat penting. Ini untuk menarik lebih perhatian pendengar dan apa-apa yang terdapat di dalamnya. Seperti nama yang diberikan oleh keluarga kita. Tentu ada makna dan sejarahnya. Bukan hanya saja-saja diberikan. Ada yang kata, apa yang ada pada nama. Nama yang indah tentu sedap bunyi untuk disapa. Nama sangat bererti buat anak manusia. Pernah terjadi ketika saya menerima ijazah dalam majlis konvokesyen, nama-nama dipanggil untuk menerima segulung ijazah. Tiba-tiba terdengar nama Hitler, salah seorang penerima ijazah. Seluruh dewan bergema kerana nama tersebut mengingatkan kepada sejarah Perang Dunia ke-2.

Tajuk juga mesti menarik/catchy. Seperti juga iklan dalam media massa atau eloktronik,  tajuk dan gambaran kulit buku dapat menjelaskan apa yang tersirat dan tersurat dalam kandungannya nanti.

Semua yang ada, mempunyai sejarah. Ada akar, ada asal usul. Kita bukannya seperti cerita dongeng Nusantara, Anak Buluh Betung yang di dalam buluh terdapat anak manusia dan tiba-tiba sahaja membesar tanpa melalui proses kehidupan yang akhirnya menjadi raja. Bukan juga seperti dongeng dari Amerika, Superman yang datangnya dari planet luar dan terus boleh berlari dengan pantas.

Jikalau saya yang pada tahun ini (2015) akan berumur 61 tahun, tiba-tiba mengaku berumur 25 tahun dan meraikan ulang tahun dengan gahnya. Tidaklah saya berasa malu menjadi bahan tertawaan orang lain? Apakah  saya tidak melihat sejarah kehidupan saya yang mempunyai ibu bapa dan keluarga serta sahabat-sahabat yang lain. Tidakkah saya ingin merancang kehidupan dan karier saya? Sekali-sekali lihatlah masa lampau seperti berbalik rasa dan masa untuk mendepani arah kemajuan, kejayaan dan kehidupan dunia dan akhirat.

Melihat masa lalu seperti kita membawa kereta yang sekali- sekali melihat cermin samping atau di atas hadapan untuk mengetahui keadaan di belakang supaya dapat  lebih maju ke hadapan. Bukan terus melihat belakang tanpa melihat ke hadapan yang mungkin membawa kita kepada kemalangan atau tidak melihat cermin samping sama sekali dan melihat terus ke hadapan sehingga tidak tahu apa yang terjadi di belakang yang memungkin akan menimpa kita.

Slide2

George Santayana, ahli falsafah Barat mengatakan bahawa mereka yang tidak mengingati masa lampau akan mengulanginya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s